**9 Bila Imanku Berbicara Klasik 60an 4

Kelihatan 3 Orang Gadis Yang Berselubung Melintas Di Depanku, Perwatakan Mereka Seperti Pernah Ku Lihat Sebelum Ini.

"Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.." Aku Mengucapkan Kata-II Kedamaian Itu Dengan Niat Yang Ikhlas, Malah Ia Juga Merupakan Amalan Dari Rasulullah SAW Yang Tercatit Dalam Sahih Bukhari Dan Juga Amalan Para Sahabat.

"Wa'alaikumussalam Warahmatullahi Wabarakatuh.." Balas Gadis Yang Berselubung Hitam Sedikit Coklat. Suaranya Tidaklah Terlalu Rendah Ke Tahap Yang Sengaja Menggoda Dan Tidaklah Terlalu Meninggi Sehingga Mengkaburkan Kewanitaannya.

Aku Masih Lagi Tidak Dapat Mengimbas Wajah Ketiga-II Gadis Tersebut. Yalah Bukan Senang Untuk Melihat Gadis-II Berniqab Di Era 60an Ni, Paling Sopan Pun Berbaju Kebaya Ketat Dipinggang Potongan Kerengga Dan Ditambah Selendang Sebagai Penutup Kepala. Mataku Tertumpu Kepada Gadis Yang Berselubung Hitam Ke-Orenan, Yang Aku Rasa Riak Gayanya Persis Gadis Yang Selalu Ku Lihat.

"Tak Molek Kalau Pandang Anak Gadis Orang Lama-II, Nanti Rosak Mata Tu." Sapa Si Gadis Yang Berselubung Hitam Ke-Ungguan. Mereka Ketawa Ayu, Sopan Saja Reaksinya.

Aku Dapat Merasakan Mukaku Menjadi Merah 'Pink-II' Sikit, Akibat Menahan Malu. Lidahku Menjadi Kelu, Aku Diam Seribu Bahasa.

"Ini Rubiahlah. Takkanlah Dang Tak Kenal Dengan Aku, Sedangkan Kita Selalu Berselisih Di Masjid."

"Ouh.." Agak Lambat Aku Membalas. Tipulah Kalau Hatiku Tidak Gembira Sedangkan Ketika Ini Gadis Pujaan Hatiku Betul-II Berada Di Hadapanku, Cuma Penampilannya Agak Berbeza Hari Ini.

Memang Aku Pernah Diceritakan Mengenai 'Niqab' Sebelum Ini, Tapi Untuk Melihat Pemakainya Dihadapan Mata Jauh Sama Sekali. Lebih-II Lagi Di Rumahku Bukannya Terdapat Kotak Ajaib Yang Mampu Menayang Gelagat-II Manusia Di Seluruh Pelusuk Alam Ini. Kalu Hendak Menonton 'Lasamana Do Re Mi' Pon Terpaksa Menempah Tiket Di Panggung.

"Dang, Hari Ini Rubi Sengaja Mengenakan Niqab, Walaupun Bagi Wanita Cukup Sekadar Berhijab. Ouh, Ini Sahabat Rubi Yang Baru Pulang Dari Tanah Gersang -Merujuk Kepada Mesir. Namanya Hasnah, Beliaulah Yang Menghadiahkan Kami Niqab Ini." Terang Rubiah Seperti Menduga Kegelisahanku Seraya Mempekenalkan Sahabatnya Itu.

Hasnah Yang Berselubung Hitam Sedikit Coklat Itu Memandangku Lalu Tertunduk. Aku Tidak Pasti Di Sebalik Wajahnya Yang Tertutup Itu Mengukir Senyuman Atau Tidak Tetapi Matanya Agak Menyepet Sedikit, Boleh Jadi Senyum. Lidahku Masih Kelu.

"Kami Pergi Dulu Ya Dang, Lain Waktu Kita Sambung. Jangan Pegang Dedak Tu Lama-II, Nanti Dipatuk Ayam." Kedengaran Mereka Bertiga Ketawa.

Aku Tersentak, Gurauan Rubiah Tadi Membuatkan Aku Teringat Akan Ayam Di Reban Yang Masih Belum Ku Jamu Dengan Dedak Ini. Aku Yang Sedari Tadi Berpakaian Kain Pelekat Disertakan Dengan 'Singlet' Putih Bergegas Ke Reban.

...........................................................................................

Rujukan :

*Fatwa Wanita [Siri Pemikiran Yusuf Al-Qaradawi] : Bab 3 [m/s 34-40] -Hukum Memberi Salam Kepada Wanita. [Keharusan [Bagi Wanita] Tidak Menjawab Salam Daripada Lelaki Yang Bersenda-gurau]

Cc : AkhiSantai

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...