**10 Bila Imanku Berbicara Klasik 60an 5

Kini, Tinggal Aku Dan Rosman Saja Yang Masih Belum Pulang Dari Masjid. Sewaktu Aku Berada Di Atas Vespa Kuningku ;

"Dang, Kau Tahu Tak Semalam Aku Nampak Ada Pengintip Jepun Di Kampung Kita Ni."

"Ish ! Kau Ni Man, Biar Betul ?" Aku Agak Tersentak Mendengar Kata-II Rosman Itu. Rosman Yang Ku Kenal Dari Dulu Memang Bukan Seorang Yang Suka Menipu, Tetapi Adakala Telahannya Agak Tersasar.

"Betul Aku Tak Tipu, Semalam Waktu Aku Bersama Dengan Rakan-II Kita, Kami Terpandang 3 Orang Berselubung Seperti Ninja. Aku Rasakan Mereka Merancang Untuk Memporak-perandakan Kampung Kita Ni." Bersungguh-II Rosman Memberitahuku.

Ku Lihat Rosman Dari Atas Ke Bawah Dan Dari Bawah Ke Atas. Aku Tersenyum. 

"Lah, Kenapa Kau Senyum Dang ? Aku Bukan Main-II Sama Kau." Reaksi Gelisah Muncul Di Wajah Rosman. Dia Memang Seorang Yang Pengecut.

"Orang Yang Kau Lihat Itu Lelaki Ke Perempuan ?"

"Aku Tidak Pasti, Aku Lihat Mereka Seperti Lelaki. Bajunya Berwarna Hitam Tetapi Terdapat Bias-II Warni Gitu. Oren, Unggu, Dan Coklat-II, Haa Bagitulah, Eh, Entah, Aku Lupa." Rosman Menggaru-garu Kepalanya Yang Tidak Gatal, Terus Ke Ketiaknya Lalu Ke Dadanya Persis Seekor Beruk.

"Itu Rubiah Bersama Kawan-IInya, Mereka Memakai Niqablah. Yang Berbaju Hitam Sedikit Coklat Itu Sahabat Rubiah Yang Baru Pulang Dari Mesir, Kalu Tak Silap Hasnah Namanya. Beliaulah Yang Menghadiahkan Niqab Itu. Rubiah Pula Mengenakan Niqab Hitam Ke-Orenan. Hahaha." Aku Ketawa Terbahak-bahak.

"Ouh ? Hahahaha .. Nyaris-II Ku Pikir Mereka Itu Pengintip Jepun. Jadi Yang Berselubung Hitam Ke-Ungguan Itu Rohanalah Ya ? Ayu Sungguh Dia Berselubung Seperti Itu."

"Ish Kau Ni, Tadi Punyalah Kau Syak Macam-II. Entah, Tidak Pula Rubiah Memperkenalkannya Kepadaku, Boleh Jadi Juga." Hurmm.. Semalam Rubiah Tidak Memperkenalkan Gadis Yang Berselubung Hitam Keungguan Itu, Macamlah Aku Dapat Tembus Perisai Niqab Mereka. Mungkin Rohana Kot.

"Aku Dapat Rasakan Aura Rohanalah, Hatiku Berpaut Bila Mata Kami Saling Bertautan. Tapi Dang, Siapa Nama Yang Berselubung Hitam Sedikit Coklat Tu ? Cuba Kau Ulang."

"Hasnah Namanya, Hasnah Hasnah Hasnah...." Aku Mengulangi Nama Tersebut Agar Terpatri Kukuh Di Dalam Ingatan Rosman.

"Kau Tahu, Selepas Mereka Berpecah, Boleh Jadi Pulang. Yang Kau Bilang Hasnah Tu, Dia Memukul Pencuri Yang Cuba Meragut Beg Sandangnya. Kami Menyaksikan Bermula Dari Pencuri Itu Ingin Mencuri Lagi. Gerun Aku Dan Sahabat Yang Lain Melihatnya."

Aku Terpana, Haish Jangan Dibuat Main Wanita Itu. "Tidakkah Kalian Membantunya ?"

"Buat Apa Mahu Dibantu, Bukan Hal Kami." Rosman Memberi Alasan.

Aku Mencucuk Perut Rosman Menggunakan Kunci Vespaku. "Man, Muslim Itu Adalah Mereka Yang Membantu Antara Saudaranya. Tidak Beriman Seorang Kamu Jika Dia Tidak Mengasihi Saudaranya Melebihi Dirinya Sendiri. Itu Sabda Nabi SAW Man, Adakah Kau Lupa ?"

"Salallahu 'alaihi wassallam, Ouh.. Ehehek, Aku Bukan Tak Mahu Tolong. Nanti Hancur Muka Pencuri Tu."

"Sudahlah Kau Man, Kalau Takut Cakap Aja Takut. Tak Usah Berdalih."

Aku Menghidupkan Enjin Vespaku. Zuppp ! Doom !

"Eh ! Kenapa Kau Melompat Ke Atas Motorku ?"

"Err Dang, Hantar Aku Pulang. Aku Takut Jalan Sorang." Rosman Tersengih-sengih.

"Huh ! Dengan Hantu Pun Kau Takut, Inikan Pula Pencuri. Hantu Kalu Kau Baca Bismillah Dan Takbir, Musti Mau Ghaib, Tapi Kalu Pencuri Belum Tentu Lari."

"Alah Dang, You're My Friend."

"Yalah-II"

Vrooomm !

Cc : AkhiSantai

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...